Makna dan Lirik Lagu MUDIAK ARAU + Terjemahan Bahasa Indonesia

Makna dan Lirik Lagu MUDIAK ARAU + Terjemahan Bahasa Indonesia

Makna Lagu MUDIAK ARAU – Pernahkah kamu mendengar judul atau bahkan lagu Minangkabau yang fenomenal satu ini? Jika belum, disini Admin ARTI LAGU DUNIA akan mengulas Pesan yang terkandung dan Makna Lagu Mudiak Arau untuk kamu.

Lagu Mudiak Arau dinyanyikan oleh Ria Amelia dan beberapa musisi Sumatera Barat Lainnya. Lagu Mudiak Arau bercerita tentang seorang wanita yang menjalin hubungan jarak jauh dengan seorang laki-laki. Seperti yang kita kenal, Laki-laki Ranah Minang mayoritas akan merantau pada suatu masa tertentu.
Uniknya, cinta yang telah membutakan mata hati si wanita menjadikan dia menerima keadaan si laki-laki, saat pulang ke kampung halaman. Dia tidak peduli lagi dengan keadaan, baik itu laki-laki tersebut sudah kaya, miskin, atau bagaimanapun keadaannya, dia tetap menerima si laki-laki dengan senang hati.
Nah, itulah sedikit Makna dalam Lagu Mudiak Arau. Dibawah ini adalah Lirik Lagu Mudiak Arau yang saya artikan dalam bahasa Indonesia yang mudah dipahami. Silakan disimak hingga selesai.

Terjemahan Lirik Lagu Mudiak Arau asal Sumatera Barat

Anak urang Sabuik Andaleh, yo tuan oi
Seorang anak yang sudah lama merantau, oh tuan oi
Singgah karumah si Sutan Mudo, si Sutan Mudo
Singgah ke rumah si sultan muda, si sultan muda
Singgah karumah si Sutan Mudo, si Sutan Mudo
Singgah ke rumah si sultan muda, si sultan muda
Bia abih oi bialah tandeh, yo tuan hei
Biarlah habis biarlah lenyap, oh tuan hei
Hati den kanai kabaa juo, kabaa juo
Hatiku sudah buta mau diapakan lagi, diapakan lagi
Hati den kanai kabaa juo, kabaa juo
Hatiku sudah buta mau diapakan lagi, diapakan lagi
Indak dapek musim manyiang, yo tuan oi
Jika tidak sempat di waktu merawat (Manyiang=Merawat sawah), oh tuan oi
Musim manuai den nanti juo, den nanti juo
Musim panen tetap kunanti, ku nantikan juga
Musim manuai den nanti juo, den nanti juo
Musim panen tetap kunanti, ku nantikan juga
Indak dapek oi tarago bujang, yo tuan oi
Biar tidak dapat di waktu bujangan, oh tuan oi
Baranak ampek den nanti juo, den nanti juo
Meskipun sudah beranak empat, tetap kunanti
Baranak ampek den nanti juo, den nanti juo
Meskipun sudah beranak empat, tetap kunanti
Ondeh mandeh sansai badan
Oh, tersiksa badan
Ondeh mandeh sansai badan
Oh, tersiksa badan
••••••••
Nah, itulah tadi Makna, Arti, Lirik dan Terjemahan Lagu Mudiak Arau, salah satu Lagu Lama dari Minangkabau, Sumatera Barat. Baca juga Kumpulan Makna dan Lirik Lagu Populer dari Sumatera Barat yang lainnya :

Baca Juga :  Makna dan Lirik Lagu DINDIN BADINDIN | Lagu Pengiring Tari Indang Sumatera Barat

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci:

  • Lirik Lagu Mudiak Arau dan artinya
  • arti lagu minang mudiak arau
  • Leave a Reply

    Your email address will not be published.